Langsung ke konten utama

Masa kecil ayahku yang menginspirasi

Setiap kali minta dibelikan tas baru atau sepatu baru, mama selalu bilang minta ke ayah dan ayah selalu nyeritain masa kecilnya yang merana ckckck. Ceritanya itu-itu aja, tapi diceritakan dengan sangat lucu dan lebay,, hahaha… (anaknya juga lebay) jadi gak bosen. Dibalik cerita lucunya itu, sebenarnya gw sebagai anaknya seharusnya bisa merenung dan gak Cuma bisa menuntut. Tapi gw malah ketawa-ketawa mengiringi cerita ayah. Lama2 ayah murka. Gini katanya “ Kamu itu diceritain malah ketawa-ketawa. Kamu itu seharusnya sadar kalau ini lagi dinasehati. Gak sopan sama orang tua!” Ampuuun!!!! Huftt… kadang-kadang saya merasa bersyukur. Tapi keseringan enggak (ya Allah! Ampuni hambamu yang gak tau diri ini!!! Hambamu ini masih punya banyak kesalahan. Semoga jadi orang yang lebih baik… lho??? Kok malah berdoa?). Ayah itu dilahirkan tanggal 14 Februari 1961 (kata org2 mah ini hari Valentine.. tapi kata gw ini hari Ulang tahun ayah yang sama sekali gak mau tau soal valentine). Ayah dilahirkan di Bantul, Yogyakarta. Kakek nenek ku adalah petani. Ayahku anak ke-6 dari 7 bersaudara. Katanya kalau makan itu lauknya Cuma 1 tapi dibagi jadi 7 bagian. Trus kalo pake sepatu itu sengaja pilih ukuran yg besar bgt. Waktu itu ukurannya dilebihin sampe 5 nomor. Katanya biar awet. Tapi kan pertumbuhan kaki gak secepat itu juga,, haha… ayah baru sadar pas SMA, sepatu yg dibeli waktu SD itu masih kebesaran juga. Hoho… trus sepatu itu juga dipake buat gantian ma sodara-sodaranya. Kalo masalah tas,,, terbuat dari karung katanya.. waktu gw ke Jogja, gw naik kendaraan sekeluarga. Ayah bilang gini “ dulu kalo pergi dari sini sampe ke parang tritis itu naek sepeda ontel lho”. Jarak yang ditunjukkan ayah itu jauh banget tau nggak???? Trus katanya dulu itu Cuma punya 1 buku, gak ada lampu. Dan yang paling penting gak dikasih uang jajan. Ya ampun… padahal gw suka ngedumel kalo gak dikasih uang. ( ya Allah!!!! Sekali lagi ampuni hambamu ini. Tapi semoga semua dosa gw diampuni.TERUTAMA DOSA GW KE MAMA yang udah numpuk.). yang paling kerasa itu waktu gw SMA kelas 3 menjelang UAN. Gw jadi manusia yang taat beribadah secara mendadak. Rajin sholat tahajud, baik sama semua orang (kalo ini sih dari dulu gw,, hehehe). Ketinggalan acara2 TV,, gak makan makanan bodoh, pokonya wajah gw kayak bersinar-sinar gitu sebelum UAN.. (setelah UAN redup lagi.. enggak deh,,, akan gw pertahankan ketaatan gw!!! Semangat!). Dan waktu gw UAN, ayah dipindah tugaskan ke Tanjung Pinang. Bener2 kayak gak ada yg nyokong gw untuk belajar. Tapi semangat 100% tetep ada dari MAMA tercinta… maksudnya ada yang hilang. Nggak lengkap gitu semangatnya. Tapi karena semangat dari MAMAH juga ayah…. Gw bisa lulus…. Alhamdulillah… SEMANGAT SUSAH PAYAH AYAH MASIH SANGAT MEMOTIVASI HIDUP SAYA.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

KADO SILANG HAHAHA

ini cerita lama sih, seharusnya dikenang dengan baik. bukannya dikenang dengan 'konyol'.
perpisahan kelas waktu di tingkat 1 menuju tingkat 2 di perkuliahan yang sangat menyenangkan sehingga gw pun selalu tersenyum bahagia sibuatnya. ada tradisi kado silang. entah darimana datangnya, tapi yang jelas maksudnya supaya bisa saling MENGENANG SATU SAMA LAIN kalau pernah satu kelas. hehe..
sebut saja mawar, temen gw nitip beliin kado silangnya ke gw. katanya terserah gw apa aja boleh. batas kadonya gak boleh lebih dari 10000. gw juga agak bingung mau beliin apa. buat gw aja gw bingung mau beli apa buat kado silang.
berfikir-berfikir.... kaos kaki???? hmmm kayaknya enggak deh,, sikat gigi??? hah?? helloooo.. kotak pensil dari kaleng, kalo yang anak-anak SD lari-larian tempat pensilnya yg di dalam tas pun ikutan bernyanyi.. NO.NO.NO. pulpen, buku, pensil, penghapus?? sekalian aja seperangkat alat sekolah.. (tapi pasti lebih dari 10000) akhirnya gw beli sisir aja deh. SAYA BELI DUAA…

gak harus IPA buat jadi IPA

cerita hari ke 'sekian' gw PL. hari sabtu, masih di minggu pertama gw PL. niatnya mau nemenin temen gw buat nge lab. berhubung tema PL gw gak pake nge Lab, ya gw ikut-ikutan ajaa, hahaa. (dasar tak berpendirian).

sesampainya di lab, kita langsung di suruh duduk dan tanya-tanya. sampai akhirnya mas-masnya ngejelasin tentang proses produksi gula pasir.
dijelasin dari awal,,, bla bla blaaa,,, dengan segala macam reaksi kimia yg terjadi, dan jelas banget ngejelasinnya (kata temen gw sih jelas banget, tapi gw mah kalo udah ada kata 'kimia'nya langsung pingin kabur ke gilingan tebu).
bla bla bla, satu jam berlalu dengan penjelasan si mas-mas itu...
salah satu dari kami bertanya : mas, kok gak pake jas lab?? masnya jawab : takut jas labnya kotor... gw : langsung pingin balik dari stasiun penggilingan tebu buat liat ekspresi temen2 gw mendengar jawaban itu,, temen gw tanya lagi : pernah ada kecelakaan gak si mas di lab ini?? masnya jawab : kecelakaan??? ya jelas pernaaaahh,…