Langsung ke konten utama

cerita dari orang ketiga


Aku hanya bisa mengalah. Yak! Mengalah. Mengalah pada diri sendiri. Mengalah pada perasaan sepi. Aku tidak tahu ini salah siapa. Ini juga bukan kemauan dariku. Bukan, bukan kemauanku, bukan juga dirinya, apalagi kemauan perempuan itu.

Ya, aku mengalah untuk tidak marah. Aku mengalah untuk tidak mengeluh. Aku mengalah supaya semuanya tetap bertahan seperti ini.

Kamu salah! Seharusnya tidak begini. Tinggalkan saja dia!

Selalu kalimat itu yang keluar dari bibir teman-temanku. Mereka sama sekali tidak mengerti perasaanku. Tidak mereka, dia, bahkan perempuan itu. Sulit untuk dimengerti bahkan olehku sendiri.

Dia, aku sudah lama mengenalnya. Sejak 10 tahun lalu. Awalnya, dia seperti adikku sendiri. Seiring dengan bertambahnya usia, dia semakin dewasa melebihiku. Dan aku semakin jatuh hati padanya. Dia mengetahui semuanya. Dia tahu!

Semua berjalan begitu saja. Tanpa ingkar, tanpa janji. Dia bisa saja selalu ada di dekatku. Dan dia juga bisa saja di suatu tempat bersama perempuan itu. Tidak boleh ada cemburu. Tapi perih tak teringkari.

Aku menunggunya di sini. Di sebuah café kecil tempat favorit kita. Tak lama kemudian dia datang dengan senyuman penuh di bibirnya. Kata-kata yang sudah aku susun rapi di pikiran seakan ingin terbang begitu saja.

“Maaf! Aku lama ya?”

Aku tersenyum padanya. Dia memanggil pelayan dan memesan untuk kita.

“Maaf selama ini aku selalu menyusahkan. Mungkin aku harus pergi. Aku sayang kamu lebih dari itu. Dan selebihnya, aku harus pergi.”

Dia tertegun mendengar perkataanku itu. Tapi aku tidak peduli. Aku hanya mengatakan semua yang sudah terekam di dalam ingatanku. Sekarang aku tidak bisa lagi mengalah.

Aku merasa sudah melakukan hal yang benar hari ini. Keputusanku sudah tepat. Dengan begitu tidak akan ada yang menyesal. Tidak akan ada lagi yang terluka.

“Aku seperti tersambar petir saat dia mengatakan itu semua. Mengapa dia berkata seperti itu? Padahal aku lebih menyayanginya dibandingkan perempuan yang telah menjadi milikku sekarang. Sekarang aku menyesali semuanya. Sekarang dia sudah pergi meninggalkanku. Dan aku tidak akan tega meninggalkan yang sudah menjadi milikku begitu saja.”

Komentar

  1. nasehat bwt cow2: klo suka ama cew tu ngomng.. jgn d pendam dgn ketidakpastian. bakal nyesel ntar akhirnya.haha

    BalasHapus
  2. nasehat buat cewek, jangan mau di duain

    BalasHapus
  3. kok diduain? emang si aku pacarn ama si dia?

    BalasHapus
  4. ehmm, kan HTS, ahahaa,,, eh kalo yg ceerita satunya gimana? aneh ga?

    BalasHapus
  5. aku suka sama ini :)
    BAKA! buat yg cowok, dan cewek juga. haha

    BalasHapus
  6. hahaha iya, BAKAA bgt,,, jadi kesel sendiri,, loh?? ahhaa

    BalasHapus
  7. pika, aku baru nyadar kalo fiksimini yg aku bikin mirip sama cerita ini. aku bikinnya setelah cerita ini. tapi bukan plagiat kamu lhoooo..hahaha...

    http://atikaluthfiyyah.blogspot.com/2011/12/sudah-hampir-3-jam-mereka-berdua-duduk.html

    BalasHapus
  8. apa jalan keluarnya harus "pisah"?

    BalasHapus
  9. jangan berputus asa

    BalasHapus

Posting Komentar

hey hey.... mari ramaikan duniakuu

Postingan populer dari blog ini

SAD MOVIE

gak harus IPA buat jadi IPA

cerita hari ke 'sekian' gw PL. hari sabtu, masih di minggu pertama gw PL. niatnya mau nemenin temen gw buat nge lab. berhubung tema PL gw gak pake nge Lab, ya gw ikut-ikutan ajaa, hahaa. (dasar tak berpendirian).

sesampainya di lab, kita langsung di suruh duduk dan tanya-tanya. sampai akhirnya mas-masnya ngejelasin tentang proses produksi gula pasir.
dijelasin dari awal,,, bla bla blaaa,,, dengan segala macam reaksi kimia yg terjadi, dan jelas banget ngejelasinnya (kata temen gw sih jelas banget, tapi gw mah kalo udah ada kata 'kimia'nya langsung pingin kabur ke gilingan tebu).
bla bla bla, satu jam berlalu dengan penjelasan si mas-mas itu...
salah satu dari kami bertanya : mas, kok gak pake jas lab?? masnya jawab : takut jas labnya kotor... gw : langsung pingin balik dari stasiun penggilingan tebu buat liat ekspresi temen2 gw mendengar jawaban itu,, temen gw tanya lagi : pernah ada kecelakaan gak si mas di lab ini?? masnya jawab : kecelakaan??? ya jelas pernaaaahh,…

KADO SILANG HAHAHA

ini cerita lama sih, seharusnya dikenang dengan baik. bukannya dikenang dengan 'konyol'.
perpisahan kelas waktu di tingkat 1 menuju tingkat 2 di perkuliahan yang sangat menyenangkan sehingga gw pun selalu tersenyum bahagia sibuatnya. ada tradisi kado silang. entah darimana datangnya, tapi yang jelas maksudnya supaya bisa saling MENGENANG SATU SAMA LAIN kalau pernah satu kelas. hehe..
sebut saja mawar, temen gw nitip beliin kado silangnya ke gw. katanya terserah gw apa aja boleh. batas kadonya gak boleh lebih dari 10000. gw juga agak bingung mau beliin apa. buat gw aja gw bingung mau beli apa buat kado silang.
berfikir-berfikir.... kaos kaki???? hmmm kayaknya enggak deh,, sikat gigi??? hah?? helloooo.. kotak pensil dari kaleng, kalo yang anak-anak SD lari-larian tempat pensilnya yg di dalam tas pun ikutan bernyanyi.. NO.NO.NO. pulpen, buku, pensil, penghapus?? sekalian aja seperangkat alat sekolah.. (tapi pasti lebih dari 10000) akhirnya gw beli sisir aja deh. SAYA BELI DUAA…